modal bacot

Tukang Rebahan Modal Bacot

Tulang belakang sepertinya lunak, mengapa suka sekali dengan rebahan, sudah lama tidak dijemur berdiri mengikuti upacara setiap hari senin, keluar rumah hanya menutup pintu, dan mematikan lampu.

Pedoman hidup hanya dengan modal bacot, membaca terlalu membosankan membuat ngantuk, mending ngopi sambil ngebacot, ludah sampai berbusa melebihi sprite botol yang dikocok seribu tahun lamanya.

Kombinasi paling enak adalah rebahan sambil ngebacot, tidak ada manusia di dunia maya pun jadi, mengomentari segala hal, dari si A ganti sempak baru sampe si B membakar pekarangan tetangga, semua salah! opini saya paling bener, pokoknya titik.

Tapi emang situ paling keren sedunia deh pokoknya yang lain mah remahan rempeyek ditumbuk pake gilingan padi, engga update status di sosmed satu jam rasanya gatel nih jempol.

Baca Juga:  Kembali Ke Kandang

Tidak lupa mencari korban untuk dibully, yah namanya manusia enggak beda sama hewan, cuman punya pikiran doang yang ngebedain, mencaci maki dulu setiap hari, agar tetap hidup, baru deh kalo kepepet ngeluarin kata-kata bijak, enggak lupa nyomot dari penulis terkenal biar keliatan keren nan edgy.

Enggak usah sok peduli amatlah, ngetik panjang-panjang kalimat motivasi dan semangat, mengetik sambil rebahan lalu scroll lagi, beberapa hari udah lupa deh.

ahh sungguh nikmat ngebacot sambil rebahan.

10 comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *