Tersesat Di Kota Bandung

Ditulis oleh Redaksi pada September 28, 2014

Pada hari minggu yang ceria dan gue belum mandi, gue terbangun dan langsung terpana pada jam yang menempel di dinding, langsung tersontak diri ini melihat jarum jam menunjukan ke arah delapan, gue cek hp ternyata udah banyak pesan masuk dan panggilan tak terjawab, baru inget kalo pagi ini ada janji sama anak-anak orda.

Tanpa basa basi gue langsung makan 😀 habis makan CGD (gosok gigi, cuci muka, deodorant) tanpa mandi 😀 karena janji kumpul jam delapan, langsung caw dengan mobil (angkot) turun depan kampus dan yang terjadi malah bocah-bocah belum pada datang, akhirnya yang gue kira bocah-bocah nungguin gue yang ada gue nungguin bocah-bocah :D.

Setelah udah pada kumpul langsung berangkat naik bus damri dengan ongkos anak mahasiswa banget dari cibiru ke asia afrika, perjalanan di bus cukup membosankan karna gue gak bisa duduk, padet banget coy kaya jakarta, sampe sana kira-kira jam sembilan lebih gak tau berapa.

Niat turun di kimia farma, kita kelewatan jadi turun di halte asia-afrika jadi lumayan jalan dulu menuju musium konferensi asia-afrika, dan akhirnya sampe juga sih.

Tersesat Di Kota Bandung

Setelah sampe di depan musium konferensi asia-afrika, langsung masuk tanpa basa-basi tentunya gratis brow, abis masuk gue langsung selpi sama bung karno jarang-jarang ada orang yang bisa selpi sama bapak proklamator 😀

Tersesat Di Kota Bandung

Habis keliling musium sampe bolak-balik terus, gue sama temen-temen mutusin buat melanjutkan perjalanan ke jalan braga yang katanya tempatnya kaya di luar negeri, ini mah katanya.

Jalan terus sampe kaki mulai letih, lelah kali. mata gue tertuju sama sebuah area yang menarik jiwa dan raga gue buat menjamahnya yaitu taman kota, setelah jalan lumayan lama akhirnya sampailah kita di taman kota.

Gila bener nih di taman kota rame bener brow, yaiyalah. hari minggu brow tempat berkumpulnya orang-orang yang nyari kesenangan tanpa biaya yang mahal kaya gue ini pada kumpul dari orang pacaran, orang lagi ngedance sampe orang lagi jualan. ngomong-ngomong orang jualan perut gue jadi laper, akhirnya gue makan brow sama tukang cuangki ehh maksudnya sama cuangki kagak sama tukang dagangnya, muah muamm.

Abis makan, cacing-cacing yang demo udah pada bubar karna tuntutannya sudah terpenuhi, makan sudah dan istirahatpun sudah, gue dan teman-teman melanjutkan perjalanan ke gedung sate jarak antara taman kota ke gedung sate lumayan jauh jadi gue skip, ceritanya gue udah sampe di gedung sate horee.

Tersesat Di Kota Bandung

Udah sampe di gedung sate, gue gak makan sate bray *lah apa hubunganya 😀 oke gue dan temen-temen melanjutkan perjalanan ke teman lansia, mantep banget bray. di taman lansia ini gue pikir perkumpulan orang-orang lanjut usia ehh ternyata banyak para model lagi berfoto ria, gak tau gue model apaan kayanya model kalender warteg :D.

Nongkrong dulu di taman lansia sambil menikmati cendol dan rujak di pedagang kaki lima walaupun gue baca ada aturan barang siapa yang bertransaksi dengan kaki lima didenda paksa 1 juta, duit dari mana gue untung gue gak ketangkep, lagi santai mata gue terpesona oleh gedung yang lumayan besar yaitu musium geologi, akhirnya gue dan temen-temen langsung menuju musium geologi.

Setelah sampe musium geologi gue kecewa karena musiumnya udah tutup dan pada akhirnya gue dan temen-temen cuma bisa liat benda benda fosil yang ada di luar dan akhirnya gue lelah dan gue mulai ngantuk.

Tersesat Di Kota Bandung

Angin sore yang begitu nyaman ditambah cuaca bandung yang sejuk gue mulai tertidur di kota bandung yang banyak kembang dan sekian, terima kasih.