HBD Kakek Pram

“Untuk yang terlupakan dan yang dilupakan” sebuah kalimat pertama sebelum membuka lembaran buku jejak langkah, meski dilarang oleh rezim yang berkuasa pram tidak pernah berpikir untuk berhenti menulis dengan berbekal alat seadanya ia terus menulis, karya pram telah diterjemahkan lebih dari 41 bahasa asing dan menjadi buku wajib bacaan bagi siswa di beberapa negara lain. Lahir pada tanggal 6 februari 1925 di blora, tepat pada hari ini tanggal 6 februari pram pada usia 92, ragamu sudah tiada tetapi jiwamu masih hidup, dalam bukunya banyak membahas tentang pergulatan tentang sejarah pergerakan indonesia menjadi sebuah negara, karya yang populer tetralogi buru dengan semangat juang dalam jiwa mingke melawan segala ketidakadilan dan ketimpangan yang melanda tanah air akibat kolonialisme dan imprealisme. »

Revolusi Terjadi di Waktu Subuh

Pramoedya adalah sosok yang sejak awal semester dua yang selalu aku kagumi karya-karyanya, di mulai dari tetralogi buru yang membuat saya menjadi lebih tentang indonesia dalam bentuk kata-kata sastra yang begitu memikat. Ini adalah salah satu buku karya Pramoedya yang saya beli di toko fisik atau offline, awalnya untuk mendapatkan buku Pramoesya harus lewat online karena belum banyaknya penjual buku Pramoedya di sekitaran kampus UIN, tetapi setelah hunting dan bertanya-tanya, akhirnya ada yang menjual koleksi buku karangan pramoedya walaupun harganya relatif lebih mahal sedikit, tetapi hal itu bisa ditangkis dengan tanpa membayar ongkor kirim haha. »