Akibat Sering Mager

Sejak pagi udara memang sudah sejuk, berganti menjadi panas bukan main ketika menuju siang, seperti hari cerah pada biasanya, karena sedang asik dengan pekerjaan saya yaitu mager dan rebahan. Lantas dari pagi sampai sore hanya mager dan rebahan, sampai badan ini berontak, terutama cacing dalam perut karena sudah merasa kelaparan, wajar saja dari pagi belum makan. Hari semakin gelap, tapi belum terlalu sore, nyatanya sudah mendung, keburu hujan besar, memutuskan untuk keluar rumah membeli nasi uduk dan beberapa perbekalan untuk melanjutkan hidup di planet bumi ini. »

Obrolan Tengah Malam

Sudah hampir satu minggu di bandung, tapi rasanya lama sekali walaupun kehidupan hanya begadang dan tidur di pagi hari sampai siang bahkan sore, namun entah mengapa kok rasanya lama sekali. Bisa dihitung mandi dalam lima hari hanya dua kali, ada cerita mandi pada kedua kalinya, ternyata ada gunting dan alat cukur, melihat si burhan sudah gondrong seperti rambutnya karl marx, akhirnya memutuskan untuk memangkas. Setelah rambut si burhan sudah lumayan rapi, tidak berani cukur sampai gundul karena bisa bikin banjir, apalagi sekarang lagi musim hujan, enggak ada penyerapan terlebih lagi kalo gundul bisa bikin gatel. »

Pagi Pagi Hujan Lanjut Rebahan

Udah hari rabu aja sekarang, perasaan kemaren hari kamis, enggak kerasa emang apalagi setiap malam sampai pagi selalu hujan, enak banget dah dengerin suara hujan menjelang tidur tapi malah enggak tidur jadi begadang keasikan dengerin suara hujan. Berasa tambah dingin aja gitu kalo malam-malam hujan sendirian dipojokan rumah berselimut kain tipis alias sarung cap gajah masuk angin, ada sih selimut kaya di rumah sakit tapi lebih enak pake sarung lebih fleksibel gitu. »