Pengalaman Mendaki Gunung Tertinggi Di Jawa Barat

“Sudah kudaki gunung tertinggi”

Lagu pembuka di postingan kali ini, ada yang tau itu lagu siapa? Yang gak tau berarti masa masa silam sobat kurang bahagia :p setelah beberapa hari nungguin liburan yang tak kunjung datang akhirnya datang juga tanpa dijembut oke kemaren gue ngepost tentang tercium bau kemalasan dan sekarang gue mau posting tentang pengalaman gue selama liburan.

Kembali ke lagu pembuka, apa hubunganya sama lagu pembuka? Mau tau 😀 jadi setelah bagi rapot gue sama temen temen ngadain pendakian ke puncak gunung ceremai dan setelah runding runding akhirnya ada yang mau ikut juga breww banyangin kalo gak ada yang ikut masa gue sendirian doang kan gimana gitu udah gue hidup dalam kesendirian ditambah :'( udah gak usah di bahas.

Setelah rapat akhirnya kita semua janjian untuk berangkat dari rumah gue yang jaraknya gak jauh amat dari sekolah cukup 176 langkah sampe deh rumah gue, keesokan harinya bocah laki laki ceritanya pada gak jadi berangkat tapi setelah datang bocah perempuan dan negoisasi akhirnya kita berangkat habis dzuhur tepatnya jam dua siang lebih berapa gue gak tau.

Kita akhirnya sepakat buat berangkat lewat majalengka karna kebetulan temen gue yang satu ini tau rute lewat majalengka berangkat dari rumah gue ke perapatan trus naik elp (sejenis angkutan umum) jurusan rajagaluh udah sampe terminal rajagaluh trus naik angkot jurusan rajagaluh – cigasong okeh angkotnya ngetem dulu trus ujan trus penumpang kecewa 😀 udah sampe alun alun cigasong nyantai dulu sambil minum genangan air yang ada di jalan raya *ini bohong.

setelah agak lama nunggu mobil elp yang menuju terminal maja akhirnya datang juga kita semuapun naik dengan berdesak desak dengan penuh semangat menerobos pintu mobil agar dapat tempat duduk 😀 setelah sampai terminal maja dengan cuaca yang mulai dingin dan langitpun mulai gelap, bocah cewek beli nasi buat di makan bukan buat dijual lagi setelah nuggu agak lama akhirnya datang juga mobil colt gundung atau lebih kerenya suz*ki future dan kita putusin buat makan dimobil coz mobilnya lega serasa rumah sendiri.

Setelah makan makan diatas mobil colt gundul dan menikmati jalanan yang penuh tanjankan, akhirnya sampai juga di mesjid apuy dimana pendakian akan segera dimulai dengan segera tapi sebelum berangkat ke pos 1 kita solat ashar setelah solat ashar berangkat tapi sebelum berangkat poto bersama sebelum pendakian dimulai.

Pos Satu

Okeh akhirnya kita semua mulai mendaki dengan penuh semangat tanpa kenal lelah tapi tetep aja udah setengah perjalanan capek juga 😀 akhirnya break dulu buat narik nafas sekitar 3 menitan kita jalan lagi kira kira sampe pos 1 setengah tujuh malam kita sempet ketemu pendaki yang mau turun udah sampe pos 1 langsung solat maghrib dimushola yang ada di pos 1 setelah solat maghrib mau bikin tenda gak jadi karna keburu ujan jadi kita tidur di mushola sampe pagi.

Pagi udah datang kitapun siap siap buat mendaki ke post selanjutnya tapi sebelumnya makan dulu biar strong, makan alakadarnya mi rebus di masak dikaleng fox trus kompornya dari kaleng larutan cap kaki lima bahan bakarnya spirtus pokoknya mantep deh 😀 setelah selesai makan langsung tarik gas.

Pos Dua

Sampe dipos 2 kita ngaso atau break dulu buat tarik nafas dan sekalian poto poto gitu 😀 breaknya udahan trus lanjut jalan berhubung menuju ke pos 3 gak ada ojek jadi kita jalan *yaiyalah namanya juga mendaki 😀 sesampai di pos tiga setamina kita masih lumayan strong kalo gak percaya nih buktinya 😀

Pos Tiga dan Empat

Masih kuatkan 😀 habis break dipos tiga kita lanjut jalan lagi ke pos 3 kitapun masih jalan belum naik ojek #dafuq perjalanan menuju pos 4 stamina kita uda mulai berkurang kayanya butuh di-Charger tapi disana gak ada listrik jadi gimana donk, setelah berjalan tiada henti ada berhentinya juga sih, kita break di pos enggak tau pos apaan soalnya gak ada tulisan pos 4 kaya semacam pos bayangan gitu, kita semua mulai capek bisa diliat dari muka muka orang penuh penderitaan, sebagai berikut.

Setelah istirahat dipos bayangan kita lanjut jalan lagi masih pake kaki belum ada ojek perjalanan menuju pos 4, jalanan mulai extream bung nanjang yang berkelanjutan sampai pertengahan jalan dan kita menemukan pos 4, udah sampe pos 4 biasa istirahat dulu sambil guling guling, udah puas trus lanjut deh ke pos 5 yang menurut gue jauh banget jarak dari pos 4 ke pos 5 apa guenya aja yang mulai lemes plus mulai lapar *emak saya lapar) setelah jalan sedikit demi sedikit sampailah dipos 5.

Pos Lima

Setelah sampai dipos 5 akhirnya kita mutusin untuk mendirikan tenda di pos 5 karna udah mulai capek semua termasuk gue udah kepikiran makan sama molor mulu 😀 dimana bocah bocah bikin tenda gue malah ngelus ngelus perut karna dari tadi nangis mulu belum di pakanin, sampe pos 5 sekitar jam setengah tiga sore dan alhamdulilah hujan belum tiba, akhirnya tendapun dipasang bung.

Tenda udah berdiri tegak agak miring juga sih soalnya tanahnya agak miring gitu, dengan sigap gue langsung masuk dan molor coz kepala gue udah pening banget butuh molor, dan akhirnya kita menginap setengah malam dipos 5 dan berangkat lagi jam dua lebih berapa dini hari kita berangkat menuju pos selanjutnya, disini perjalanan paling extrim bung malem malem dimana orang orang pada tidur kita malah mendaki gunung dengan rasa dingin yang menusuk ke jiwa ini *ahh lebay) setelah menempuh perjalanan yang cukup menantang.

Goa Walet

Akhirnya sampe juga di gua walet, langsung taro barang barang di gua walet dan melanjutkan pendakian ke puncak ceremai sampe disana rame beroww banyak orang 😀 akhirnya kita naik bareng bareng dengan baju berlapis lapis setelah sampe dipuncak gunung ceremai kira kira jam setenga enam, akhirnya perasaan letih lelah di bayar tuntas dengan udara yang sangat dinginnya bukan main kalo bahasa gaulnya tiris kacida, inilah muka muka kedinginan.

Puncak Ciremai

Setelah kedinginan kitapun poto bersama dulu walau gak ada sunrise yang ada malah badai angin tapi kita semua bahagia oke 🙂 Udah poto poto dan kita semua mulai kejang kejang karna kedinginan 😀 jadi turun deh kira kira tinggal diatas puncak cuma setengah jam, akhirnya turun tapi sebelum turun ke pos 5 kita mampir dulu ke gua walet.

Udah poto poto, langsung santai dulu sambil minum kopi dan roti untuk ganjel perut supaya gak ngambek habis santai langsung berangkat lagi menuruni gunung, start turun gunung setengah delapan pagi kalo kelamanan nanti hari keburu gelap, setelah di perjalanan biasa kita poto poto dulu.

baju gue gak ganti ganti plus gak mandi plus gak boker selama dua hari 😀 lengkap sudah broww
Jalan terus dan terus akhirnya sampe di pos 1 kita disana tiduran dulu ngelurusin badan dari tadi di tekuk mulu, setelah cukup istirahat kita pun lanjut buat turun tapi kita ketemu mobil colt gundul lagi brow tapi yang ini lagi ngangkut sayuran, setelah negoisasi sama supirnya akhirnya kita semua dibolehin numpang ama mobil sayuran dan kitapun bisa pulang dengan senang.

Oke mungkin sekian dulu perjalanan mendaki gunung tertinggih di jawa barat 🙂

2 comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *