Mendaki Gunung Di Belakang Kampus

Cerita bermula ketika gue lagi santai di kosan temen sambil baca buku ringan, hp gue berdering aslinya sih gak berdering cuma bergetar dengan muka tanpa dosa gue ambil hp dan gue liat ternyata nomor asing awalnya gue curiga, gue kira sms dari bank b*ri trus ngasih tau kalo gue menang undian 2 milyar setelah gue cek ternyata bukan, sms itu dari ukm di kampus gue yaitu mahapeka, kok dia bisa tau nomor gue, yaiyalah pas opak, gue menulis nomor gue di sebuah kertas yang ada di stand mahapeka.  

Sms itu sebuah ajakan buat naik gunung yang nama eventnya KALM (kenal alam lintas manglayang) gunung manglayang adalah sebuah gunung yang tepat berada di belakan kampus gue, akhirnya gue mutusin buat ikutan setelah gue solat istikhoroh 5 tahun *ini bohong, setelah gue cek di dpr (di bawah pohon rindang) ternyata stand mahapeka udah gak ada, akhirnya gue sms dan nyuruh gue buat ke sekretariat yang berada di student center lantai 2.  

Akhirnya gue mutusin buat ke sekre besok, setelah ke esokan hari setelah gue beres kuliah gue ke sekre seorang diri, setelah sampe sekre gue di sambut sama para mahkluk astral 😀 akhirnya gue ngobrol-ngobrol sama makhluk itu, dan gue bilang kalo gue mau ikutan KALM setelah itu gue dikasih formulir pendaftaran setelah ngisi gue bayar tuh terus dikasih kwitansi dan ngobrol-ngobrol lagi sambil ngopi.  

Langsung aja ceritanya diskip ceritanya udah tanggal 25 oktober karna, berangkatnya hari itu, karna gue gak ikutan teknikal meeting, gue jadi bingung dan akhirnya gue nanya kalo berangkatnya jam berapa dan gue dibales katanya berangkat jam satuan padahal gue udah siap-siap dari pagi akhirnya gue mutusin buat tidur dulu walaupun sayang, gue baru aja mandi.  

Setelah sampai di kampus, gue solat dzuhur dulu dan gue terkaget banyak banget ibu-ibu di masjid ternyata hari itu juga bertepatan sama tahun baru islam, setelah urusan rohani gue selesai gue langsung ke sekre, dan gue terkaget lagi ternyata banyakan cewek dari pada cowok, setelah gue cek absensinya ternyata bener aja cowok yang ikutan cuma 6 sedangkan yang cewek 21 orang.

Akhirnya kita semua berangkat dari kampus menuju gunung manglayang lewat jalan manisi kalo dari kampus lewat kanan kanan oke ceritanya kita semua udah sampe batu kuda yaitu kaki gunung manglayang.

Mendaki Gunung Di Belakang Kampus

Setelah sampai di batu kuda, gue dan lainnya langsung mengambil posisi yang enak buat ngelurusin badan, udah itu langsung ke warung buat beli makanan ringan karna perut gue udah minta di banjirin makanan setelah nongkrong langsung kita semua di panggil sama panitia buat ngumpul tapi sebelum ngumpul gue mau narsis dulu di batu kuda 😀 hihi.

Mendaki Gunung Di Belakang Kampus

Setelah pada kumpul kita bikin lingkaran sambil ngobrol-ngobrol ngalor-ngidul sama para panitia sampai sore menjemput dan kitapun solat berjamaah magrib bersama di tengah hutan dan dinginnya bermalam di tengah hutan tapi jiwa ini terasa dekat dengan Sang Pencipta setelah solat magrib langsung kita di kasih makan ini moment yang paling gue tunggu karna gue nunggu dari tadi setelah makan langsung solat isya berjamaah lagi dan setelah solat berjamaah langsung buat lingkaran lagi tapi kali ini acaranya bukan ngobrol-ngobrol lagi tapi perkenalan sesama peserta yang ikutan KALM setelah pada perkenalan acara selanjutnya api unggun tentunya, dan ada materi dari pihak panitia mahapeka.

Setelah materi selesai kita disuruh tidur tapi boleh juga nongkrong di api unggun sampe pagi 😀 tapi berhubung bulu mata gue udah pengen saling bertemu, gue mutusin buat tidur biar besok muncaknya bergairah.

Setelah udah tidur semalaman gue dibangunin buat solat subuh terus dikasih sarapan energen sama roti, setelah sarapan kita pemanas dulu setelah pemanasan langsung persiapan buat muncak setelah udah semua persiapan langsung pembagian kelompok, gue kebagian kelompok sama ulfah dan juli nama kelompoknya, kelompok kancil 😀 padahal badan gue kaya kebo kenapa masuk kelompok kancil, saya dimana? saya siapa? setelah sudah siap, petualanganpun di mulai.

Oke langsung aja ceritanya kita udah sampe suatu tempat yang menurut gue batunya gede banget brow soalnya di rumah gue gak ada batu segede ini dan sekalian foto sama kelompok kancil di batu ajaib ini.

Mendaki Gunung Di Belakang Kampus

  Setelah foto di batu ajaib sama kelompok kancil, kita melanjutkan perjalanan ke puncak manglayang, ceritanya gue bentar lagi sampe nih 😀 setelah menempuh perjalanan yang cukup jauh dari indo*maret dan alfa*mart 😀 akhirnya kita sampai juga di puncak manglayang, setelah sampai di puncak manglayang langsung gue deketin segerombolan makhluk hidup yang sedang makan dan gue ikutan nimbrung dan dapet makanan hasil jerih payah gue dengan memasang muka melas dan akhirnya gue dapat makanan juga, setelah perut gue udah cukup terisi, ada acara pelepasan dari anggota muda ke anggota biasa dari pihak mahapeka, setelah itu gue foto dulu di puncak manglayang sebelum turun dari puncak manglayang.

Mendaki Gunung Di Belakang Kampus

Setelah itu kita semua langsung mengerjakan operasi semut dan turun dari gunung manglayang dengan agenda jalur bersih manglayang jadi maksudnya kita di sepanjang jalan disuruh mungutin sampah yang ada di jalur pendakian, setelah sampai di batu kuda langsung rebahan dan solat dzuhur setelah solat saatnya makan dan habis makan ada kegiatan flyfox sama jalan di tambah yang datar gak tau gue ini namanya apa, tapi setelah gue cobain jalan diatas tambah gue masih belum menyeimbangkan badan gue yang gede ini jadi weh jatuh terus.

Setelah kegiatannya selesai kita disuruh kumpul dan membuat lingkaran kita ditanyain satu-satu tentang kesan dan pesan setelah mengikuti acara KALM ini setelah itu pengenalan panitia, udah kenalan semua kita langsung balik dengan jalan satu baris.

Mendaki Gunung Di Belakang Kampus

Setelah pada berbaris, kita semua mengangkat kaki dari batu kuda dan melanjutkan perjalanan pulang, setelah di tengah perjalanan gue sama temen gue yang masih deketan asramanya memutuskan buat motong jalan dan setelah motong jalan, ceritanya gue udah sampe asrama dan langsung ngelurusin badan dan guepun tertidur dan wassalam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *