Kisah Malam Tahun Baru Para Jones

Kisah Malam Tahun Baru Para Jones

Sebelumnya gue mau kasih ucapan dulu kepada kalian semua yang sedang baca postingan ini “Selamat Tahun Baru”. Apa kabar? Masih pada sehat semoga sehat selalu melekat pada kita semua sebenernya gue mau ngucapin selamat tahun baru doang berhubung di blogger boleh ngetik dari 140 karakter jadi lanjut bro, gimana malam tahun baru kalian? Gembira/sedih/biasa aja pilih salah satu.

Kalo gue lumayan mengembirakan gak sedih sedih amat sih walaupun gue jomblo tapi gue masih bisa jalan jalan tapi bukan sama cewek melainkan cowok tapi gue bukan Maho, jadi ceritanya gue sama sesama Jones jalan jalan ke kota buat cari hiburan mumpung malam tahun baru pasti rame di jalan dan ternyata bener aja sepanjang di perjalanan gue banyak nemuin orang orang berpasangan, nah gue berpasangan masa sama cowok tapi gue gak berduan doang melainkan berempat berangkat habis magrib trus keliling gak jelas gak kerasa udah jam sepuluh, akhirnya gue mutusin buat makan dulu dipinggiran biar hemat 😀 habis makan langsung menuju mesjid at-taqwa cirebon sampe disana ada acara sholawatan dan ceremah gitu tapi tetep aja nemuin orang pacaran di taman mesjid dan kitapun cuma ngeliatin.

Baca Juga:  bukber bersama kir

Waktu udah mau mendekati tahun baru, jalanan udah padet merayap gak pantes di sebut jalan raya lagi soalnya gak keliatan aspal.

Habis itu mulai deh kembang api beraksi menampilkan pesonanya, sekitar setengah jaman liat kembang api udah mulai bosen juga sih, akhirnya kita putusin buat pulang dengan jalan kaki ada untungnya juga jalan kaki coba bayangin kalo bawa bus pasti kejebak macet *ngapain juga bawa bus) pas dalam berjalanan menuju pulang gue sempet berenti karna ada banci lagi beraksi dengan goyangan yang erotis sempet ngakak juga gue dalam hati 😀 , oke mungkin itu dulu malam tahun baru gue yang lumayan mengembirakan.

5 comments

  1. Tahun baru menurut gw yaaa woless aja ngak ada yg istimewa dari tahun ketaun yaaa gitu aja, kembang api teerompet …. Yaaaa gitu lah membosan kan.Tp yg penting bagaimana kita terus mensyukuri karunia yg di berikan Tuhan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *